PAKET WISATA JOGJA 2 HARI 1 MALAM

From Rp740.000
Rp385.000 per PAX

Paket Wisata Jogja 2 Hari 1 Malam wisata Candi Borobudur Merapi Jeep Lava Tour Tebing Breksi Pinus Pengger dan Malioboro

Highlights

Hari Pertama :

  1. Penjemputam Airport / Stasiun
  2. Candi Borobudur ( selama Covid 19 kunjungan hanya sampai pelataran candi )
  3. Merapi Jeep Lava Tour
  4. Check in hotel

Hari Kedua :

  1. Tebing Breksi
  2. Pinus Pengger
  3. Heha Sky View
  4. Pusat Oleh2
  5. Sentra Batik – Malioboro
  6. Transfer Out ke Airport / stasiun

Travel Agent kami telah Berstandar CHSE (Cleanliness (Kebersihan), Health (Kesehatan), Safety (Keamanan), dan Environment Sustainability (Ramah lingkungan) oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia.

#BersamaJagaIndonesia #BangkitUntukIndonesiaMaju #WonderfulIndonesia 

  1. Select the total participant(s) (1 / 2 / 3 / etc)
  2. Select the Month and Date, then click CHECK AVAILABILITY
  3. Tick : With lodging (if you need Hotel) then choose the hotel options & room then click CONTINUE
  4. Or click CONTINUE for Tour Only ( without Hotel )
  5. Fill in your personal data, write your Special request & Pick up detail address ( Hotel ) for Daily Tour then click CONTINUE  
  6. Please Review Your Booking then click Put Order when all correct
  7. Choose payment methods, Full payment / Deposit 20% or you can Pay later then click Proceed to Payment
  8. Fill your Credit Card Data then click PAY NOW
  9. You will receive a one-time token via your mobile phone from the issuing bank.
  10. Transactions DONE, you will receive Travel Document and Official Receipt to your email. Check to your Spam folder if not found in inbox.
  11. Balance of the payment ( Deposit & Pay Later options ) have to be settled upon arrival.
Price Table
Price Min. PAX
Rp385.000 6
Rp395.000 5
Rp420.000 4
Rp525.000 3
Rp740.000 2
Select participants and date:
Minimum 2 PAX
Descriptions

Candi Borobudur

Ketika dipelajari dari sejarahnya, Candi Borobudur, Candi Pawon dan Candi Mendut memang dibangun dalam satu masa dan Jika dikaitkan dalam agama memang benar candi-candi tersebut dalam satu garis lurus   Dan dalam ritual keagamaan agama Buddha ketiga candi tersebut berhubungan, dimulai dari upacara di Candi Mendut berlanjut ke Candi Pawon dan terakhir puncaknya berada di Candi Borobudur.  Dosen Arkeologi, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada, DS Nugrahani, Rabu (9/5), mengatakan, pembangunan setiap candi tidak dilakukan sembarangan. Ada tujuan dan konsep dasar yang melandasinya. Pembangunan biasanya diawali dengan meditasi dan proses metafisika lain untuk menentukan lokasi candi. Ilham yang diperoleh selanjutnya diuji dengan berbagai pengetahuan yang ada untuk memastikan lokasi itu layak dibangun candi. Peneliti Planetarium dan Observatorium Jakarta, yang juga Pembina Himpunan Astronomi Amatir Jakarta, Widya Sawitar, mengatakan, kesegarisan Borobudur-Pawon-Mendut ini terkait dengan tiga bintang di rasi Orion yang dinamai Alnitak-Alnilam-Mintaka.

Garis lurus yang menghubungkan Alnitak-Alnilam-Mintaka juga miring seperti garis yang menghubungkan Borobudur-Pawon-Mendut. Saat Orion berada di atas kepala, posisi kemiringan garis ketiga bintang itu mirip dengan kemiringan garis Borobudur-Pawon-Mendut. Selama masa Covid 19, pengunjung candi Borobudur hanya diperbolehkan sampai di pelataran candi. Candi Mendut dan Pawon tertutup untuk umum.

n ( MASANGIN ) yang konon dipercaya mengukur keberuntungan ( luck ).

Keraton dan Tamansari ( TUTUP )

Keraton Yogyakarta mulai didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I beberapa bulan pasca Perjanjian Giyanti pada tahun 1755. Lokasi keraton ini konon adalah bekas sebuah pesanggarahan yang bernama Garjitawati. Pesanggrahan ini digunakan untuk istirahat iring-iringan jenazah raja-raja Mataram (Kartasura dan Surakarta) yang akan dimakamkan di Imogiri. Versi lain menyebutkan lokasi keraton merupakan sebuah mata air, Umbul Pacethokan, yang ada di tengah hutan Beringan. Sebelum menempati Keraton Yogyakarta, Sultan Hamengku Buwono I berdiam di Pesanggrahan Ambar Ketawang yang sekarang termasuk wilayah Kecamatan Gamping Kabupaten Sleman.

Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan). Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan jika nilai-nilai filosofi begitu pula mitologi menyelubungi Keraton Yogyakarta. 

Tamansari, yang berarti taman yang indah, pada mulanya merupakan sebuah taman atau kebun istana Keraton Yogyakarta. Kompleks ini dibangun secara bertahap pada masa Sri Sultan Hamengku Buwono I.  Pembangunan dimulai pada tahun 1758 M, ditandai oleh candra sengkala   "Catur Naga Rasa Tunggal" yang menunjuk tahun 1684 Jawa. Sengkalan yang dapat diartikan sebagai "empat naga satu rasa" ini dapat ditemukan di Gapura Panggung, Bagian-bagian penting dari kompleks bangunan diselesaikan pada tahun 1765 M, ditandai candra sengkala "Lajering Sekar Sinesep Peksi" yang menunjuk tahun 1691 Jawa. Sengkalan yang berarti "kuntum bunga dihisap burung" ini dapat ditemui di Gapura Agung dan ornamen beberapa dinding bangunan.

Tamansari memiliki luas lebih dari 10 hektar dengan 57 bangunan di dalamnya. Bangunan-bangunan tersebut berbentuk gedung, kolam pemandian, jembatan gantung, kanal air, danau buatan, pulau buatan, masjid, dan lorong bawah tanah. Taman ini dijuluki Water Kasteel karena kolam-kolam dan unsur air yang mengelilinginya. Disebut juga sebagai The Fragrant Garden karena pohon-pohon dan bunga-bunga yang harum ditanam di kebun-kebun sekitar bangunan.

Candi Prambanan

Candi Prambanan merupakan candi Hindu yang terbesar di Indonesia. Sampai saat ini belum dapat dipastikan kapan candi ini dibangun dan atas perintah siapa, namun kuat dugaan bahwa Candi Prambanan dibangun sekitar pertengahan abad ke-9 oleh raja dari Wangsa Sanjaya, yaitu Raja Balitung Maha Sambu. Dugaan tersebut didasarkan pada isi Prasasti Syiwagrha yang ditemukan di sekitar Prambanan dan saat ini tersimpan di Museum Nasional di Jakarta. Prasasti berangka tahun 778 Saka (856 M) ini ditulis pada masa pemerintahan Rakai Pikatan.

Denah asli Candi Prambanan berbentuk persegi panjang, terdiri atas halaman luar dan tiga pelataran, yaitu Jaba (pelataran luar), Tengahan (pelataran tengah) dan Njeron (pelataran dalam). Halaman luar merupakan areal terbuka yang mengelilingi pelataran luar. Pelataran luar berbentuk bujur dengan luas 390 m2. Pelataran ini dahulu dikelilingi oleh pagar batu yang kini sudah tinggal reruntuhan. Pelataran luar saat ini hanya merupakan pelataran kosong. Belum diketahui apakah semula terdapat bangunan atau hiasan lain di pelataran ini.

Di tengah pelataran luar, terdapat pelataran kedua, yaitu pelataran tengah yang berbentuk persegi panjang seluas 222 m2. Pelataran tengah dahulu juga dikelilingi pagar batu yang saat ini juga sudah runtuh. Pelataran ini terdiri atas empat teras berundak, makin ke dalam makin tinggi. Di teras pertama, yaitu teras yang terbawah, terdapat 68 candi kecil yang berderet berkeliling, terbagi dalam empat baris oleh jalan penghubung antarpintu pelataran. Di teras kedua terdapat 60 candi, di teras ketiga terdapat 52 candi, dan di teras keempat, atau teras teratas, terdapat 44 candi. Seluruh candi di pelataran tengah ini mempunyai bentuk dan ukuran yang sama, yaitu luas denah dasar 6 m2 dan tinggi 14 m. Hampir semua candi di pelataran tengah tersebut saat ini dalam keadaan hancur. Yang tersisa hanya reruntuhannya saja.

Pelataran dalam, merupakan pelataran yang paling tinggi letaknya dan yang dianggap sebagai tempat yang paling suci. Pelataran ini berdenah persegi empat seluas 110 m2, dengan tinggi sekitar 1,5 m dari permukaan teras teratas pelataran tengah. Pelataran ini dikelilingi oleh turap dan pagar batu. Di keempat sisinya terdapat gerbang berbentuk gapura paduraksa. Saat ini hanya gapura di sisi selatan yang masih utuh. Di depan masing-masing gerbang pelataran teratas terdapat sepasang candi kecil, berdenah dasar bujur sangkar seluas 1, 5 m2 dengan tinggi 4 m.

Di pelataran dalam terdapat 2 barisan candi yang membujur arah utara selatan. Di barisan barat terdapat 3 buah candi yang menghadap ke timur. Candi yang letaknya paling utara adalah Candi Wisnu, di tengah adalah Candi Syiwa, dan di selatan adalah Candi Brahma. Di barisan timur juga terdapat 3 buah candi yang menghadap ke barat. Ketiga candi ini disebut candi wahana (wahana = kendaraan), karena masing-masing candi diberi nama sesuai dengan binatang yang merupakan tunggangan dewa yang candinya terletak di hadapannya.

Candi yang berhadapan dengan Candi Wisnu adalah Candi Garuda, yang berhadapan dengan Candi Syiwa adalah Candi Nandi (lembu), dan yang berhadapan dengan Candi Brahma adalah Candi Angsa. Dengan demikian, keenam candi ini saling berhadapan membentuk lorong. Candi Wisnu, Brahma, Angsa, Garuda dan Nandi mempunyai bentuk dan ukuran yang sama, yaitu berdenah dasar bujur sangkar seluas 15 m2 dengan tinggi 25 m. Di ujung utara dan selatan lorong masing-masing terdapat sebuah candi kecil yang saling berhadapan, yang disebut Candi Apit.

Pusat Oleh - Oleh

Saat berwisata ke suatu tempat, tentu kurang lengkap kalau tidak menenteng oleh-oleh khasnya donk. Apalagi kalau keluarga dan teman-teman juga meminta oleh-oleh liburan. Tentu saja oleh-oleh menjadi hal wajib setelah liburan. Sebagian besar tempat wisata memiliki oleh-oleh khasnya sendiri, begitu juga Jogja. Selain dikenal sebagai Kota Pelajar, Jogja juga dikenal sebagai daerah yang memiliki banyak makanan manis, karena itu tidak heran oleh-oleh khas Jogja cenderung memiliki rasa yang manis. 

Malioboro

Lalu lalang jalan melenggang dari utara sampai selatan, riuh riang pembeli dan pedagang, anda puas kamipun senang. Malioboro hanya ada di Jogjakarta sebagai pusat wisata belanja, warisan bersejarah Bangsa dengan ditemukan beberapa Cagar Budaya. Malioboro tak pernah tidur pagi siang malam. Selalu berdenyut nadi kehidupan dengan sajian kuliner terpanjang kala malam, ditemani seniman yang tak pernah bosan menghibur bersenandung riang.

Includes
  1. Antar Jemput Bandara / stasiun Kereta Api
  2. Transport AC Dingin dan Nyaman
  3. Jeep untuk Merapi Lava Tour
  4. Driver sebagai Guide
  5. Tiket Masuk Wisata / Retribusi
  6. Air Mineral
  7. Disediakan Masker
  8. Disediakan Handsanitizer
  1. Hotel menginap 1 Malam di hotel pilihan termasuk breakfast ( untuk paket termasuk penginapan / lodging, silahkan contreng Lodging dan pilih katagori hotel bintang yang di inginkan )
  2. Makan dan Minum
  3. Tiket Pesawat / Kereta Api
  4. Pengeluaran bersifat Pribadi
  5. Tipping untuk Crew ( Sukarela )
  6. Biaya tambahan High Seasson
  7. Biaya Upgrade Kamar / Class
  8. Minibar, Laundry dan Telpon

Keterangan : 

  • This tour prices is only valid for Domestic ( WNI ) or KITAS HOLDERS
  • Sangat di mungkinkan untuk merubah / menambah / mengurangi atau menyesuaikan dengan kebutuhan liburan Keluarga Anda / Perusahaan  / Gathering - Outing program yang di-inginkan. Silahkan menghubungi kami melalui email pada tombol dibawah Customize this package / Telpon / Whatsapp, dengan senang hati kami akan membatu.

Protokol Kesehatan yang diterapkan :

• Face masks ( masker ) harus selalu digunakan di tempat umum
• Sudah divaksin Min Dosis 1 & mengistall aplikasi PeduliLindungi
• Hand sanitizer selalu tersedia untuk Anda dan crew / staff
• Social distancing / Menjaga Jarak
• Sterilisasi seluruh area yang dikunjungi secara teratur dan ketat dengan disinfektan
• Sterilisasi transport yang digunakan secara teratur dan ketat dengan disinfektan
• Pengecekan temperatur / suhu tubuh bagi staff / crew secara teratur dan ketat
• Pengecekan temperatur / suhu tubuh bagi anda secara teratur dan ketat


Itinerary
  • Hari Pertama : Candi Borobudur – Merapi Jeep Lava Tour – Tugu Jogja / Titik Nol KM
    • 06.00 – 07.00 Penjemputan peserta
    • 08.00 – 09.30 Perjalanan menuju Candi Borobudur 
    • 10.00 – 12.00 Tour di Candi Borobudur ( Selama Covid 19 hanya sampai pelataran candi )
    • 12.00 – 13.00 Makan siang di Lokal resto ( Biaya Sendiri )
    • 13.00 – 14.00 Perjalanan menuju Desa Kaliadem, Merapi
    • 14.30 – 16.00 Tour ke lereng Merapi dengan Jeep ( Trip pendek )
    • 16.00 – 17.00 Perjalanan menuju ke Kota Yogyakarta
    • 17.00 – 19.30 Check in hotel & rehat sejenak di hotel
    • 19.30 – 21.30 Diantar Makan malam di Lokal resto ( Biaya makan minum sendiri )
    • 21.30 – 22.00 Perjalanan menuju Tugu Jogja / Titik Nol KM
    • 22.00 – 23.00 Hunting foto di Tugu Jogja / Titik Nol KM
    • 23.00               Perjalanan menuju Hotel & istirahat ( Free Program )
  • Hari Kedua : Tebing Breksi - Pinus Pengger - Heha Sky View - Beli oleh-oleh - Malioboro - Transfer Out
    • 07.00 – 08.00 Makan pagi dan Check Out di Hotel
    • 08.00 – 08.30 Perjalanan menuju tebing Breksi
    • 08.30 – 10.00 Mengunjungi Tebing Breksi
    • 10.00 - 11.00 Mengunjungi Pinus Pengger
    • 11.00 - 12.00 Mengunjungi Heha Sky View
    • 12.00 – 13.00 Makan siang di Lokal resto ( Biaya makan minum sendiri )
    • 14.00 - 17.00 Wisata belanja di Pusat oleh – oleh 
    • 17.30               Drop Bandara/Stasiun Yogyakarta & Finish

If you want to revise, change or add attractions to the above tour / package, tell us your own idea, we will arrange it as you wish. Customize this package

From Rp740.000
Rp385.000 per PAX
Price Min. PAX
Rp385.000 6
Rp395.000 5
Rp420.000 4
Rp525.000 3
Rp740.000 2
Related tours (9)
WA Whatsapp Chat